Sunday, September 11, 2016

AKU DATANG JOGJAKARTA





 








 AKU DATANG JOGJAKARTA

Allahuakbar…Allahuakbar…Allahuakbar….
Allahuakbar Walillahilhamd.

Dengar Suara Takbir bergema
Sayup mengalun menggugah insan  tidur lena
Bangun bersihkan tubuh nan fana
Agungkan Tuhan mu menjelang Aidil Adha
Aku datang Jogjakarta!!!....

Tuhan tidak untung atau terkesima jika kita memuja Nya
Kendati Kita  juga yang beroleh manfaat untung dan laba
Kerana kita sentiasa kurang dan hina dina
Mengharap karunia dan redha Nya sepanjang masa

Aku datang Jogjakarta!!!...
Sudah 4 purnama kau menggamit dan melambai ku
Membuat aku terpaku penggemar Sastra Nusantara Nusa ku
Kau tunggu disitu akan kuluahkan isi hatiku bersama teman setiaku
Diiringi gema takbir yang sayup semakin lirih mengiringi langkah ku

Aku datang Jogjakarta!!!...
Membawa harapan setinggi gunung Merapi
Walau ada yang menangis dan meratapi
Bukan aku tidak belas jauh sekali tidak peduli
Tetapi jiwa ku terpanggil dan merintih untuk menyantuni
Demi gelombang puisi nusantara ku yang semakin sepi

Aku datang Jogjakarta!!!...
Akan ku gegarkan panggung Seminar dengan puisi
Agar bangsaku bangkit dari terus diulit mimpi ngeri
Membina bangsa dan jati diri agar berdiri gagah sama tinggi
Di tengah dunia penuh sandiwara penuh hipokrasi
Semoga Nusantara terus bermandiri dan dihormati.

Aku Datang Jogjakarta!!!


Nashuha Jamidin AlPontiani,
Villa Nashuha,
12 September 12, 2016
10  ZulHijjah 1437 Hijrah.


Thursday, September 8, 2016

KIAMAT SUDAH DEKAT

KIAMAT SUDAH DEKAT
Hawa panas luarbiasa
Lebah Trigona dalam jagaan ku menggila
Lari dari.sarangnya menuju habitat lama
Lantaran alam hilang keseimbangan tenaga haba
Madu entah kemana propolis dan roti debunga sirna
Ratu hilang berahi raja hilang ghairah tiada tenaga
Pekerja tidak bermaya Soldadu hilang aura kesatria


Cuaca tak menentu bagai dirasuk penunggu
Puncak Gunung Jerai tidak kelihatan hanya kelabu
Asap jerubu terus.menderu menyumbat peparu
Merencat flora hingga berbunga dan berbuah lucu
Musim tak menentu saiz mengecut kulit menggerutu
Rambutan hilang rambut hasil merosot petani buntu
Bagaikan murka entah kepada siapa mahu dituju

Hujan dan panas tidak patuh jadual waktu
Ayam dan unggas kepanasan menyorok bawah batu
Menghuni longkang yang kontang mengharap turun suhu
41 darjah celcius tak pernah berlaku
Strok haba sedia menunggu Penghawa dingin pasang selalu

Kiamat sudah dekat!!! bentak hati ku
Tanda Awal Tanda Akhir sudah banyak berlaku
Air di Laut Galilee semakin kering dan lesu
Si Miskin berlumba menbina bangunan mercu
Hamba-hamba melahirkan tuannya sudah berlaku
Zina terang terangan berlaku di tepi-tepi jalan tanpa malu

Tsunami, amokkan gunung berapi menelan mangsa
Ratusan ribu manusia tewas dibawa air deras sekelip mata
Persis Banjir di zaman Nabi Nuh dengan bahteranya
Kemunculan.Dajjal, Imam Mahadi jadi penentu usia dunia
Sebelum Isa Al Masih diturunkan menyantuni manusia taqwa

Sesal dulu pendapatan sesal kemudian tiada guna
Hidup di dunia hanya sekadar singgah minum semata
Jangn kau alpa lupa diri kemana matlamat akhir kita
Menghadap Hakim di Mahkamah Robbul Jalil adil saksama
Menerima balasan baik buruk amal perbuatan kita

Nashuha Jamidin Al Pontiani
6 September 2016

MISTERI CAHAYA

MISTERI CAHAYA

Cahaya, rupanya kau sejenis tenaga
Tenaga hebat yang bukan satu jenisnya
Satu jenis dari jenis yang banyak jenisnya
Namun yang banyak jenis itu bersumber dari satu jenis juga
Musa pingsan ketika melihat kau di Gunung Tursina


Cahaya, sifat mu merambat
Dari benturan dan serakan foton
Menjelajah dan menerobos jagat raya
Dengan sifat mu bergerak lurus
Tidak membengkok sebagaimana kegelapan
Gerak mu Pantas sejarak bumi ke bulan sesaat masa

Cahaya, kau menerangi kegelapan
Sebagaimana Ilmu menerangi kejahilan
Kau tidak mungkin dimusnahkan
Kau hanya boleh diubah bentukan
Haba, Solar, elekrik, api, gelombang, aura
Sebagaimana lampu berbagai bentuk dan rupa
Namun kau tetap sama yang itu juga

Cahaya, kau membongkar rahsia si Buta
Kau selongkar rahsia kegelapan malam pekat
Bila kau berada di atas cahaya darjat mu meningkat
Namun kau tunduk dengan Pencipta mu yang Maha bijaksana
Yang lebih hebat dan gagah dan tahu semua dan segalanya
Tahu urusan semut hitam merayap diatas batu hitam di malam gelap gulita

Cahaya, tanpa mu semua bakal sirna,
Semua menjadi buta kehidupan hilang makna
Tanpa mu hati menjadi hitam legam persis juhala
Malam tanpa siang, semua membeku membatu sia-sia
Maka Nikmat Tuhan yang manakah yang mahu didusta

Nashuha Jamidin Al Pontiani
Villa Nashuha
9 Sept 2016

Tuesday, August 16, 2016

MENANTI KIFARAH MENGUNDANG BENCANA



MENANTI KIFARAH 
MENGUNDANG BENCANA
Dum! Dam! Dum! Dam!
Guruh petir menghentam
Awan herot seram geram
Langit gelap pekat menghitam
Alam muram sarat mendendam
Gerangan petaka apa bakal menghunjam
Sekian lama manusia dilanda derita
Akibat Fasad dan angkara penguasa
Gagal mentadbir mengurus harta negara
Tipudaya dan dusta menjadi senjata utama
Menanti Kifarah mengundang Bencana
Dzoharol fasada fil Barri wal bahri
Bimakasabat Aidinnas sudah termatri
Tuhan beri ingatan amaran dalam kitab suci
Tangan manusia itu perosak di darat di laut pasti
Melayu hancur bukan kerana Kafir Harbi ,
Bukan Pokemon bukan DAP bukan juga Yahudi
Hancur Melayu kerana Melayu tak sedar diri

Lantik penasihat ibarat pegar makan padi
Menjadi penguasa duit rakyat habis dirompak
Harta negara dijadikan seperti harta emak bapak
Harta Anak Yatim habis dimakan halal haram tak nampak
Tabung amanah rakyat di gasak difaraid habis licin dan botak
Tanah diamanah dijual kepada negara asing
Selogan kebanggaan dicanang merata ‘Cash is King’
Naikkan harga barang , naikkan cukai dah macam samseng
Hutang meningkat , gubah wang haram seluruh dunia dah mula bising
Paling dahsyat bila wakil rakyat, para penguasa baunya hancing
Bermain mata dengan Maling
Akhirnya rakyat, saudagar, juragan karyawan hidup melarat
Siang malam sudah rasa tak selamat, makan dicatu perut diikat
Aset dan prasarana tidak disenggara tiada peruntukan konon berjimat
Pegawai pekerja tak kondusif tak selesa, panas, hapak dah macam kucing kurap
Prestasi menurun ramai nak bersara akibat penguasa dah tak boleh diharap
Nashuha Jamidin Al Pontiani
12 Ogos 2016G


Tuesday, August 9, 2016

KENALI DIRI MU PASTI KAU KENAL TUHAN MU


Nashuha Jamidin
4 hrs · 
KENALI DIRI MU 
PASTI KAU KENAL TUHAN MU
Untuk kenal Tuhan Kenali diri mu 
Untuk kenal diri matikan diri mu
Bukan Mati sebenar bukan Mati Hakiki
Tetapi Mati Sirri, Mati Hissi atau Mati Maknawi
Untuk kenal diri Kenali Mati
Untuk kenal mati kenali Kembarnya mati
Justru tidur itu kembarnya mati
Kenali tidur mu kau akan kenal diri
Sewaktu tidur mana daya upaya mu
Sewaktu tidur mana deria indera mu
Sewaktu tidur kau sebenarnya sudah mati
Sewaktu tidur mu jika pun ada hanya mimpi
Sewaktu tidur mu siapa yang ada?
Yang ada hanya Dia
Sewaktu mimpi kau rasa realistik
Ruang dan masa terasa tidak statik
Kau bergerak ke sana ke mari dinamik
Terjaga tidur kiranya hanya persepsi fantastik
Buangkan keakuan mu
Hilangkan keegoan mu
Akan kau sedari yang ada hanya Dia
Melihat diri mu ternampak hanya Dia
Melihat sekeliling mu ternampak hanya Dia 
Dia ada dimana mana 
Semua berpunca dari Dia
Dia yang awal Dia yang akhir
Dia yang batin Dia yang zahir
Dia yang menentukan takdir
Dia yang bersifat Al Muttakabbir
Nashuha Jamidin Al Pontiani,
Raudhatunnashuha
9 Ogos 2016

Friday, July 15, 2016

BENARKAH JALANKU, AKU HARUS DI MANA



BENARKAH  JALANKU,
AKU HARUS DI MANA

Islam terpecah 73 Firkah
Hanya satu yang diterima
Aku jadi kaku sejujur kalbu
Bagai air membeku dimusim salju
Benarkah jalan ku?
Islam kah aku?
Aku harus dimana…

Menanti petunjuk mengetuk mindaku
Yakinkan  dhamir menguat kalbu
Dalam seribu satu celaru
Terperosok lesu  menitis air mata syahdu
Benarkah jalanku?
Islamkah aku?
Aku harus dimana…

Di sana ada Ibnu Taimiyah menyanggah  Al Rumi
Ada Sunnah ada pula Syiah
Ada Salafi  ada  Wahabi
Ada Wahdatul Wujud, juga  Martabat Tujuh
Ada pula Manunggaling Kawula Gusti
Benarkah jalanku?
Islamkah aku?
Aku harus di mana…

Di sana ada Al Halaj,
Ada  juga Abdul Qadir Jailani
Ada Wali Songo ada Syeikh Siti Jenar
Tak ketinggalan ada Hamzah Fansuri
Muncul antagonis Nuruddin ALRaniri
Benarkah jalanku?
Islamkah aku?
Aku harus di mana…

Ku pegang AlQur’an
Ku genggam Sunnah
Akan ku genggam  ku hadzam
Pesan Nabi kepada Ummah
Jalan selamat menuju Jannah

Tuhanku…
Engkaulah Pengharapanku,
Dan KeredhaanMu  itulah matlamatku

Nashuha Jamidin AlPontiani
150716

Friday, July 1, 2016

BICARA SOAL CINTA

BICARA SOAL CINTA

Silaplah bagi orang yang mengira
Bahawa cinta itu datang kerana pergaulan yang lama
dan rayuan terus menerus...
Cinta adalah tunas pesona jiwa
Jika tunas itu tak tercipta dalam sesaat
Ia tak kan tercipta bertahun-tahun atau berabad-abad

Ketika cinta memanggil mu maka dekatilah dia
Walau jalannya terjal berliku,
Jika cinta memelukmu maka dakaplah ia
Walau pedang disela sela sayatnya melukai mu

Cinta tak merasai kedalamannya,
Terasa pada saat perpisahan menjelma
Cinta adalah satu-satunya kebebasan di dunia
Cinta membangkitkan semangat hukum kemanusiaan
Gejala alami pun tak mampu mengubah perjalanannya

Jika cinta tidak dapat mengembalikan engkau kepada ku dalam kehidupan ini,
Pasti cinta akan menyatukan kita
Dalam kehidupan yang kekal di alam abadi...

Nashuha Jamidin Al Pontiani
1 Julai 2016

Tuesday, June 28, 2016

KEPADA MU




                         KEPADA MU

Kepada Mu Harapan ku wahai Tuhan
Sekali pun aku seorang yang berdosa
Wahai Zat yang maha Pemberi dan Pemurah
Tatkala sesak dada ku dan sempit perjalanan hidup ku
Ku jadikan rayuan ku sebagai jalan mengharap keampunan Mu


Hanya Engkau sahaja yang memiliki keampunan
Untuk dosa yang tak akan terhapus ini
Engkau Maha belas dan Maha Pengampun
Itu lah kebaikan Mu dan kasih sayang Mu

Engkau yang memberi aku makan dan hidayah
Memang selamanya Engkau yang memberi anugerah dan nikmat
Semoga Engkau mengampuni kesalahan ku
Menutup dosa-dosa ku dan setiap perkara buruk yang telah lalu
Andainya Engkau ampunkan aku, ampunkan dari kederhakaan
Kezaliman, penganiayaan yang tak pernah terpisah dari ku

Kekasih, Engkaulah harapan ku
Cukuplah hanya Engkau bagi orang-orang yang berharap
Ku pelihara kasih ku yang dicemari nafsu
Aku janji akan ku jaga kasih yang telah tercalar

Disaat ku jaga, aku rindu, disaat ku lelap aku berharap
Yang terus mengiringi langkah ku, bersemangat dan berirama
Keampunan Mu yang mendatangi hamba
Meninggi dan memuliakan martabatnya.

Nashuha Jamidin Al Pontiani
27 Jun 2016

ULAMA PEWARIS NABI KAU DIMANA



                                    ULAMA PEWARIS NABI
                                          KAU DIMANA

              Ketika Negara di ambang kehancuran
              Dikala Korupsi, Kronisma dan Kolusi bermaharajalela
              Diwaktu Penguasa merompak wang rakyat dan hazanah Negara
              Wahai Ulama’ pewaris nabi kau dimana?

              Dikala GST dikenakan tak kira  Si Miskin atau Si Kaya
              Diwaktu ringgit jatuh nilainya angkara  kelaku penguasa
              Ketika pasaran komoditi jatuh merudum nilai dan harga
              Sekali lagi aku bertanya wahai Ulama’ pewaris Nabi kau dimana?

             Tatkala jenayah menjadi-jadi
             Ketika mangsa tahanan mati misteri
             Diwaktu 2.6 bilion mengisi akaun peribadi Menteri
             Dimanakah kau wahai ulama’ pewaris nabi?

            Ketika kes  liwat meliwat dibicarakan di mahkamah
            Mahkamah sivil bukan mahkanah Syariah
            Mengundang pelbagai pertikaian dan fitnah
            Ulama Pewaris Nabi , dimana kah kau tidak menyanggah 
            Kenapa kau  tidak menegah bahkan enggan menjengah

            Ketika Hukum Hudud dicanang sebuah parti
            Riuh sekampung sebiji  telor tak juga menjadi
            Hanya mainan politik meraih undi  simpati
            Isu perkauman dimainkan ditiup memusnah solidariti
            Kau dimana wahai Ulama’ pewaris Nabi

            Ketika meledak skandal 1MDB
            42 bilion ringgit hilang lesap tidak diketahui
            Dunia ketawa  menuding Malaysia negara korupsi
            Ada aset pemimpin dibeku di luar negeri
            Dimana kah kau wahai Ulama’ pewaris Nabi

            Bukankah Ulama’ wajib  menasihat Ulil Amri
            Tidakkah Ulama’ wajib bersuara memperingati
            Bukan kah ulama’ bagaikan cahaya yang menerangi
            Mengapa kau diam? Kenapa tidak kau santuni?
            Aku pasti kau tidak bisu dan belum  tuli.

            Nashuha Jamidin Al Pontiani
            22 Jun 2016